Ucapan = Doa.

2:57 PM Iffa Karina 0 Comments

Assalamualaikum readers :D

Aku hadir lagi disini :D Kali ini aku mau cerita tentang sebuah perjuangan. Ya, aku udah lulus SMA. Sedang diombang ambing statusnya antara siswa dan mahasiswa~ Ya begitulah...

Anggap saja ini sekitar dua tahun yang lalu. Saat anak kelas sepuluh lagi galau+labil gara-gara yang namanya penjurusan. Nah kebetulan kakak aku, baru mau kuliah, dan Alhamdulillah dia lolos di UGM

Sejak saat itu lah, aku merasa [merasa aja sih] dituntut untuk melanjutkan pendidikanku disana pula. Walaupun masih anak kelas sepuluh, entah kenapa aku mikir kayak gitu. Padahal aku ga dituntut secara harfiah oleh keluargaku. Tapi aku ga ngerasa itu beban kok.

Selain Jogja merupakan salah satu kampungku, UGM itu emang bener bener waw dan luar biasa. Selalu masuk tiga besar universitas bareng UI dan ITB. Dan aku gak kepikiran universitas lain yang aku mau tuju.

Suatu hari, aku browsing di internet. Jurusan apa aja sih yang ada di UGM?


Aku pertama liat yang IPA dulu. Karena, pelajaran IPS tahun pertamaku di SMA merupakan suatu mimpi buruk buat aku. Aku pernah nangis di belakang kelas (aku duduk paling belakang), gara-gara ulanganku bener bener jeblok nilainya. Dan selama semester itu, aku gak pernah gak remed. Belum lagi pas semester dua ekonomi-ku entah kenapa jeblok dan aku terbilang anak yang sering remed.

Tapi, matpel IPAku juga berkata sama. Walaupun gak semuanya ya, biologi dan kimia lumayan lah~ matematik juga lumayan lah~ Tapi fisika... musuh banget buat aku.

Dengan landasan itu lah, aku berpikir buat menyingkirkan teknik dari pilihanku. Walaupun kakak anak teknik, tetep aja gak mau.

Pendidikan dokter? Ah, not a choice. Aku taku kalo jadi dokter. Takut malpraktek. Takut salah ini itu. Walaupun semua jurusan gak bakal luput dari salah.

Dan aku melihat satu jurusan yang bersinar bak jawaban pg pas kita lagi tangtingtung.

"Gizi Kesehatan"

Er... Mungkin bagi kalian ini adalah salah satu cara milih jurusan yang paling alay sedunia ._. Tapi... baca terus aja deh.

Aku terus browsing tentang jurusan itu. Belajar apa aja, prospeknya gimana. Dan, sesuai gak sih sama minat bakat ku? Melihat musuhku yaitu fisika, aku makin mantep buat milih itu jurusan karena aku juga suka biologi+kimia.

Dan ketika lagi konsul sama BP, mau pilih jurusan apa. Kan dikasih form tuh, isinya mau IPA atau IPS, dari siswanya, orangtuanya (+alasannya) dan nilai2 IPA&IPS kita selama satu tahun. Kebetulan banget nilai IPS gue jauh lebih jelek dari pada IPA :') Dan aku nulis alasanku kenapa milih IPA,

"Saya pengen jadi ahli gizi."

Berujung lah gue jadi anak IPA. Dan jadi anak IPA itu... lumayan. Berat. Tapi gak juga sih. Asal kita enjoy, dan kalo emang itu passion kita mah lanjut aja ya~

Tau kan SNMPTN Undangan? Ya, dimana entar anak2 SMA bakal di ranking 1 sekolah, sebagian yang rangking-rangking atas bakal di"undang" untuk seleksi jadi maba-maba di PTN seluruh Indonesia, tanpa tes. Pake nilai rapot.

Sayangnya dulu aku belum kepikiran sampe situ. Aku belajarnya standar-standar aja. Terlebih aku juga jadi senior pramuka yang lumayan sibuk. Setiap Sabtu ada kegiatan Bela Negara. Ya semacam.... pelatihan buat anak baru, yang ngebimbing itu Pramuka, Paskib, PMR. Adapula kegiatan akbar yang tiap taun itu ada, yaitu ALMANIRA. Semacam lomba Pramuka gitu buat tingkat Penegak (SMA) dan Penggalang (SMP).

Dan akhirnya bagi rapot...

Alhamdulillah aku termasuk rangking atas di kelas. Tapi aku tau aku harus makin serius, karena yang lain juga makin serius.

Nah waktu itu ada seminar dari salah satu bimbel di sekolah. Semacam strategi buat lolos di PTN gitu deh.

Dan hampir semua (tapi gak semua juga sih) anak kelas aku daftar di bimbel itu. Sementara aku dan beberapa anak lainnya engga. Kondisi ekonomi gak memadai guys. Bapak aku udah pensiun, ibu aku ibu rumah tangga, kakak baru kuliah.

Akhirnya, di kelas 12, guru matematika aku ngadain les dan aku ikut karena biayanya yang gak mahal.

Semester 5, bener-bener semester perjuangan. Fokus kita dibagi dua. Ngejar materi semester 5 yang buanyaaakkkk. Dan ngejar nilai bagus buat rapot kita (dengan belajar yang bener ya guys). Tentunya buat undangan.

Nah, terlebih lagi desas desus kalo SNMPTN tulis bakal diapus! Tapi aku gak mikirin itu. Yang penting aku terus belajar.

Pada akhir semester ruang BK selalu penuh akan kelas 12 yang konsul tentang jurusan dan PTN.

Suatu hari setelah ujian komputer aku, bersama teman2ku pergi ke ruang BK. Tadinya mau fotocopy rapot jadi sekalian aja konsul. Pertama, dia pengen di peternakan IPB, dan dia nunjukkin nilai rapotnya. Dan dia langsung direstui sama guru BK.

Kedua aku. Aku bilang, "Bu, saya mau ke UGM." Ibunya bilang "yaudah sana naik pesawat". [Ya engga lah fa ._.] "jurusan apa nak?" "Gizi bu." Ibunya lalu melihat-lihat rapotku. Aku deg degan.

Dan... "Nilai kamu cukup bagus. Tapi kalo mau masuk UGM dan setingkatnya itu, nilai kamu harus beda 15 dari KKM." JDER! "Mendingan kamu pilih yang lebih rendah lagi." oke bu... :(

Lalu temenku yang terakhir (kita bertiga), dia pengen ke ITB. Dan, belum direstui juga sama ibunya </3

Beberapa hari kemudian kita konsul bareng-bareng (lebih banyak orangnya). Dan... aku dan temenku yang mau masuk ITB itu direstuiiiiiiiiiii. Wih! Dan aku kan mau pilih IPB di pilihan kedua (kalo undangan salah satu PTN-nya harus di provinsi SMA), di restui juga. :") Makasih ibu

Sampai akhirnya pada bagi rapot semester 5. Subhanallah Alhamdulillah. Aku jadi rangking * di kelas. Ibuku seneng banget. Dan, aku liat nilai rapotku, biologiku dan kimiaku. Pokoknya sesuai targetku deh :") Alhamdulillah

Semester 6. Ini ribet2nya daftar Undangan. Karena 100% siswa Indonesia boleh ikut Undangan. Aku sempet labil labil gitu pas milih jurusan.

Pilihan pertama UGM, Gizi Kesehatan dan Biologi
Pilihan kedua aku pengennya IPB. Ilmu Gizi dan Biokimia. Tapi gak direstui sama Bapak. :"(

Kata ibu gakpapa di IPB, tapi kata Bapak engga. Kondisi ekonomi jadi pertimbangan lagi. Kalo di jogja kan enak sekalian 1 rumah/kos sama kakak. :'(

Tapi akhirnya aku tetep milih sesuai yang tadi. Aku verifikasi bareng ibu.

Sekarang waktunya fokus UN! Wkwk jadi inget FUN~

Singkat cerita. Pengumuman SNMPTN itu tanggal... 28 Mei 2013. Kelas aku ngadain syukuran(lulus UN) dan doa bersama tanggal 27nya di rumah aku. Eh, ternyata pengumuman SNMPTN dimajuin jadi tanggal 27. Jder.

Ohiya, dari seminggu sebelumnya, pendaftaran SBMPTN (pengganti SNMPTN tulis) udah dibuka. Beberapa anak kelas aku udah daftar. Sementara aku belum. Dan aku terus berdoa agar aku lolos di SNMPTN aja.

Dan pengumuman SNMPTN. Jam 4 sore. Karena banyak yang bimbel, acaranya dimulai jam 3. Dan pada ngaret :") Beberapa ada yang bawa leptop dan modem. Aku menjadi orang pertama yang buka pengumuman. Yaiyalah, secara aku tuan rumah -_-

Dan aku masukkin nomer peserta dan tanggal lahir. jeng jeng jeng....

Maaf, anda tidak lolos SNMTPN 2013.

Temen-temenku yang duduk di sampingku langsung mengusap-usap bahuku. Aku tegar kok. Cukup tegar sampe aku dipeluk ibu. Aku bilang ke ibu dan bapak, "ibu, bapak, maaf adek ga lolos." Dan aku dipeluk ibu,  aku langsung nangis. Kejer lagi ><

Ibu bilang, "Iya gapapa sayang, masih ada ujian tulis. Berarti adek harus lebih serius lagi belajarnya. Adek lagi diuji Allah."

Sampai atas (acaranya di lantai dua, ibu bapak lagi di ruang tamu), aku dipeluk lagi sama sahabatku. Dan aku melihat orang-orang sudah ada yang buka.

Aku lalu membukakan nomer peserta sahabat-sahabatku dan mereka juga ga lolos. Hm, kalau dilihat-lihat lagi. Kita gak lolos S-N-M-T-P-N tjoy! Bukan SNMPTN. Muahahaha #penghiburdiri. Tapi ada juga kok yang lolos di kelas aku, ada yang di IPB, UNDIP, ITS, UGM.

Emang ibadahku terbilang kurang getol sih pas SNMPTN. Jadi, aku tingkatin belajarku dan ibadahku. Ples aku gak direstui bapak di salah satu pilihanku. Jadi kaliah pilih yang sesuai minat bakat dan direstui sama orangtuamu ya :') Ridho Allah = Ridho orang tua :')

Karena gak ikut bimbel, aku pinjem buku-buku SBMPTN dan SNMPTN tulis punya temen-temenku yang udah lolos. Aku juga browsing di internet beberapa latihan dan tips belajar. Pokoknya belajarnya aku jadwalin. Hari ini misalnya matematika IPA, besoknya fisika, dst. Gak lupa juga aku tryout (sendiri) buat ngeliat progress aku belajar.

Ohiya, sehari setelah pengumuman, aku daftar SBMPTN.Tapi aku galau dulu. Soalnya aku disuruh bapak dan ibu ikut IPC. Sementara aku bener-bener gak ada passion dan bakat disana. Aku hampir gak direstui di gizi karena nilai UN biologi aku yang... ya... jeblok. Tapi emang susah kok #protes

Akhirnya aku merombak pilihan aku. Tapi tetep UGM semua [iya, aku tesnya di jogja]

1. Gizi Kesehatan
2. Teknologi Pangan & Hasil Pertanian
3. Teknik *piip*

Wuis teknik. Kenapa tiba tiba itu? Bertolak belakang banget sama statement aku tentang Fisika=musuhku. Miracle banget UN fisika aku lebih bagus dari biologi. Dan ibu bilang, "Pelajari dulu aja,  nanti lama-lama juga suka."

Menjelang SBMPTN belajarku agak kendor. Karena aku bantu-bantu ibu dan bapak beres-beres rumah buat pindah ke Jogja. Tapi ibadahku tetep getol. Suatu hari aku lagi liat twitter dan following aku ada yang ngetuit, "Gimana rezekinya mau lancar, ibadahnya aja di tunda-tunda, ya rejekinya juga ditunda". Oke itu jleb banget tapi itu jadi pacuan aku buat makin deket sama Allah. Toh Allah itu Maha Berkehendak kan? Kalo usaha kita bagus tapi kita gak deket sama Allah?

H-2 SBMPTN dan aku berangkat ke Jogja naik kereta. Dan sampai Jogja besoknya, H-1 SBMPTN. Alhamdulillah aku tesnya di FKG UGM, yang kebetulan deket banget sama rumah eyang aku. Aku udah gak mikir belajar dan terus berdoa sama Allah. Kalo belajar entar tambah mumet dan pusing, ye gak? Sorenya aku keliling FKG buat liat tempat tes aku. Pulangnya aku siapin semua amunisi buat besok, 4 pensil 2B yang semuanya udah tajem bak bambu runcing (?), penghapus, rautan, dan berkas-berkas seperti kartu peserta dan surat tanda lulus.

Hari pertama SBMPTN, aku bangun pagi. Dan berangkat pagi. Sebelumnya ke rumah eyang dulu minta doa. Dan minta doa juga sama ibu dan bapak. Dan siap tempur! Aku nunggu di luar ruangan [kan emang ga boleh masuk dulu]. Sampai pada akhirnya disuruh masuk... deg deg deg.

Bismillahirahmanirahim. TPA. Alhamdulillah banget ngisi banyak. Semoga aja bener semua ._. Istirahat sebentar, aku minum dan mengisi waktu dengan bengong dan berpikir. Orang orang lain pada buka buku. Jangan minder! Gunakan waktu buat berdoa!

Btw, tips-tips buat TPA, sering latian. Karena tes ini menguji kecepatan kita berpikir.

Selanjutnya ada TKDU (tes kemampuan dasar umum), isinya ada matdas, b.indo, b.inggris. Ya... mayan sih. Matdas ngisi setengahnya, b.indo & b.ing hampir semuanya. Tapi yang bener-bener aku gak tau, gak aku isi.

Setelah dua tes ini masih ada satu tes lagi (IPA/IPS) dan dua tes lagi buat yang IPC.

Hari kedua. Hari ter-horror. Wkwkwk lebay sih.

Karena aku cuma ngambil saintek, ya aku cuma ngerjain TKD Saintek. Kalo dibilang cuma ya engga juga sih. Ini bener-bener ujian. Untuk setiap mapel kecuali biologi, aku ngerjain +- 7 soal.  Kalo biologi... hampir semuanya hehehe

Selesai SBMPTN? Masih ada lagi! Aku ikut UM UGM. Iya, ujian mandiri ugm yang baru ada setelah 2 tahun vakum. Jelas banyak peminatnya ._.

Aku belajar lagi. Dan aku shock saat tau soalnya ada 75 saintek, 60 tkdu, dan TPA 75(kalo gak salah). Aku nyoba tryout pertama (kebetulan ada soal UM UGM di buku yang aku pinjem). Dan jger. Hasilnya bener-bener bikin aku down. Pokoknya jauuuuuh banget dari target aku. Disitu aku pengen nangis.

Ditambah lagi dengan kunci jawaban SBMPTN yang beredar di internet. Jadi, aku sempat menyocokkan hasil aku dengan kunci itu, tapi gak aku tuntasin, soalnya aku keburu takut. Fisika aku minus guys!
[intinya, jangan tergoda sama kunci jawaban ya. Apalagi yang beredar dihari pertama sbm, bisa membuyarkan konsentrasi kamu buat nyiapin mental buat hari kedua!]

Tapi aku jadi makin rajin belajarnya. Aku bener-bener ngedalemin apa yang selama ini aku benci. Iya, fisika.

Sampai pada hari-H. UM UGM itu cuma satu hari. Tanggal 7 Juli. Tidak lupa meminta doa dan restu pada ibu bapak, dan juga bundanya sahabatku yang kebetulan ke jogja nemenin anaknya UM UGM juga :')

Alhamdulillah UM UGM gak sesulit apa yang di bayangkan. Malah, menurutku [menurutku loh], agak lebih mudah dari sbmptn. Setelahnya aku pasrah, dan berdoa pada Allah.

Dan besoknya pengumuman SBMPTN GUUUYYYSS! Iya, dimajuin dari tanggal 12 ke tanggal 8 #dagdigdugder

Aku sudah pasrah dan berpikir masih ada pts yang bagus di jogja [waktu itu aku belum punya cadangan sama sekali]. Tapi aku segera menyingkirkan pikiran itu, dan menempelkan satu kalimat di otak aku dalem-dalem.

"Ya Allah, hamba siap jadi mahasiswi UGM."

Ohiya, tau orang-orang yang menulis targetnya di lembaran kertas dan ditempel di kamarnya/ruang kerja/belajarnya? Ya, aku juga begitu. Dulu sebelum pengumuman SNMPTN aku menulis 20 target. Dan target pertamaku adalah jadi mahasiswi UGM T.A 2013/2014 prodi Giz.Kes lewat jalur undangan. Namun saat pindah aku menulis ulang targetku (kertasnya ilang :'( )

Dibawahnya masih ada lagi~

Lanjut ke tanggal 8! Pengumuman SBMPTN.

Jadi, dua sahabatku lagi pada nginep di Jogja. Dan kita bertiga sepakat buat buka pengumumannya abis magrib [padahal bisa dibuka jam 5 sore]. Nah, karena bundanya sahabatku lagi otp (baca:telponan) sama adeknya di bekasi,  [anaknya juga ikut sbmptn], eh jadi tau kalo sahabatku itu ndak lolos :'( Sabar dan semangat ya! Belum jodoh di ITB, tapi siapa tau jodohnya di UGM? Aamiin

Nah, setelah itu azan magrib dan kita solat berjamaah. Dalam sujudku aku berdoa,

"Ya Allah, hamba siap jadi mahasiswi Gizi Kesehatan UGM Insya Allah. Tunjukkanlah yang terbaik untuk kami Ya Rahman Ya Rahim."

Dan jeng jeng jeng. Aku mulai mengetik no.pesertaku. Dan tanggal lahirku.

.......

Selamat! Anda lolos SBMPTN 2013!

No.Peserta : 113-46-xxxxx
Nama : Iffa Karina P
Prodi : (471085) Gizi Kesehatan - Universitas Gadjah Mada.

Subhanallah Alhamdulillah Allahu Akbar! Aku sempet bengong pas baca pengumuman. Aku baca lagi dan aku berlari pada ibu di dapur.

"Ibu adek loloooos!"
"Alhamdulillah"
"Dipilihan pertama buuu gizi kesehatannnnn"

Aku langsung dipeluk ibu. Rasanya pengen nangis. Kali ini tangis bahagia.

Lalu aku membukakan pengumuman sahabatku yang satunya. Dan... dia belum beruntung.

Semangat ya sahabat-sahabatku! Masih ada jalan lain menuju sukses. Kata orang sih, banyak jalan menuju roma~

Pesan pesan buat readers:

Hidup itu seperti roda. Kadang kita di atas kadang kita di bawah. Ada yang awalnya di atas, tapi akhirnya dia dibawah, jangan seperti itu ya guys. Ada pula yang awalnya dibawah, tapi akhirnya diatas. Nah, jadi yang kayak gini aja. Untuk mencapai atas, harus dilakukan banyak perjuangan, pengorbanan. Dan saat berhasil akan menjadi manis mengingat jerih payahmu selama ini.

Ucapan itu doa. Ketika kamu berucap kamu akan berhasil, maka Insya Allah kamu akan berhasil. Ketika kamu berucap kamu takut kamu akan gagal, maka dengan kehendak Allah kamu bisa gagal.

Ingat, Allah Maha Mendengar, Maha Melihat Dan Tidak Pernah Tidur. Selalu ingat Allah. Dan Allah akan memberikan yang terbaik untukmu.

-Iffa, Mahasiswi Gizi Kesehatan UGM'13 :)

You Might Also Like

0 Coretan:

Coretan atau catatan kecil dari kamu akan sangat berarti buat penulis. Terimakasih :)